Tags

, , , , , ,

Bete gak sih kalau setiap kali kalian menghadiri acara pernikahan seorang sahabat atau kerabat, lalu dalam situasi yang sangat membahagiakan (bagi mereka yang menikah) tersebut kalian malah dapat pertanyaan yang membuat diri kalian serasa digampar orang utan sekampung. Yap, itulah yang terjadi ama gue sekarang. Eiit, jangan tanya macam-macam dulu sebelum gue menjelaskannya secara detail (kalo bisa).

Seminggu yang lalu temen kampus gue menikah. Lalu temen-temen gue yang lainnya pun dengan usilnya bertanya, “kamu kapan nyusul, Da?”. Orang pertama yang nanya sih masih bisa ditolerir, artinya belum bikin gue jadi puyeng. Tapi lama kelamaan, demi mendengar serentetan pertanyaan dan pernyataan mereka yang mulai berbondong-bondong berceloteh, “wah jangan-jangan minggu depan nih”, “cepet-cepet sudah, Da”, “ntar keburu tua loh. Hehe”. Akhirnya cukup bikin gue jadi gerah! *pengenpingsan*

rina (pake jilbab) n gue yg manis ini :P

rina (pake jilbab) n gue yg manis iniπŸ˜›

Dan kemaren, di tanggal 09 bulan 08 tahun ’09, sahabat gue dari SMA juga telah melepaskan masa lajangnya. Namanya Rina. Biasa gue panggil dengan sebutan Adez atau Nenek. Sedikit berbicara tentang Adez, Adez itu sebenarnya adalah nickname dia di dunia maya, tapi gue dan temen-temen lainnya ngecengin dia dengan ngasih kepanjangan dari nickname itu dengan panggilan Anak Desa:mrgreen:, soalnya ni anak kerjanya di hutan. Yang jauuh banget dari peradaban kehidupan di kota. Pas banget kan? Haha. *dijitakadez*πŸ˜†
Masa-masa di SMA dulu sih gue gak akrab ama dia. Malah kesannya kayak gak pernah temenan. Tapi sewaktu gue dan dia sama-sama terjun ke dunia entertainment perkuliahan (waktu itu ngambil D1), sama-sama 1 kos dan sama-sama di bidang dan jurusan yang sama pula, akhirnya kita jadi akrab satu sama lain.πŸ˜€ Sampai akhirnya mengakrabkan gue dengan orang tuanya yang easy going banget. Dan jadilah kemaren adalah hari dimana gue di cengin abis-abisan ama bokapnya Adez di depan semua orang. And as you know, pertanyaan itu akhirnya muncul lagi, “Kapan kamu nyusul, Da?”. *pingsan*

Heran deh, ngapain coba pada nanya begituan? Mbok yo kalo kalau mau nanya yang wajar-wajar aja toh. Misalnya, “kapan ke Amerika, Da? Ikutan donk, tar gue yang bayarin deh”. Dan so pasti, gue akan menerimanya dengan senang hati, hehe. *gubrak*

Kalau udah kayak gini nih, dunia rasanya pengen banget gue putar balik, kembali ke jaman muda belia yang penuh dengan suka duka. Dimana dulu adalah masa-masa indah yang penuh dengan kenangan manis. Halah, jadi pengen flashback ke masa lampau.

Dan kalau gue menatap hari ini dengan pasti, melihat temen-temen gue yang udah pada merid, udah pada punya anak (tapi untungnya belum pada punya cucu)πŸ˜† akhirnya nyadar juga kalau umur jadi berasa makin tua.😦 Emang udah waktunya merid kali yah?πŸ˜›

Tapi jujur deh, kalau ditanya, “Kapan nyusul, Da?”, gue cuma bisa bilang, “Kapan-kapan aja deh”. Garing. Nyaris tanpa ekspresi. Lah mau gimana lagi, calon aja belum pasti, mau maen nikah aja gitu? Ama siapa? Dude harlino? Ashton Kucher? Atau Brad Pitt? Kalau ama salah satu dari mereka mah gue pasti mau donk. HeheπŸ˜†

Udah deh, sekarang gue masih pengen ngelanjutin kuliah gue yang tinggal 4 semester lagi. Habis itu, baru deh gue mikirin merid. Lagian nanti juga bakal gue publikasikan kok. Tenang aja kali. Kalo perlu ntar gue bakal ngadain konferensi pers deh, biar pada puas.πŸ˜† (pada puas liat wajah jelek cantik gue ini kamsudnya)*ngakak*πŸ˜†

Dan dari sini, dari blog gue yang imut kayak orangnya ini (item mutlak, haha), sebagai sahabat yang baik hati, tidak sombong dan suka menolong *halah*, gue ingin mendoakan, semoga pernikahan temen-temen gue ini bisa langgeng sampe kakek nenek, sampe ajal menjemput, dan semoga menjadi keluarga yang sakinah mawadah dan warohmah. Amin…πŸ˜€

So, kapan KALIAN NYUSUL?πŸ˜†