Tags

, , , , , , , , , , , , ,

Kalau ingat zaman sekolah menengah keatas (SMA) dulu, gue jadi ingat sama kekatroan, kendesoan, sampai keculunan gue. Bahkan cewek imut nan jelek jelita macam gue ini pernah dengan gak tahu malunya naksir 5 cowok sekaligus dalam satu sekolah. Memalukan!

(alur mundur…)

Gue melangkah santai dikoridor sekolah. Masih sepi. Bahkan penjaga sekolahpun baru aja keluar dari tempat persemayamannya. (red: kamar khusus penjaga sekolah). Maklum, tiap pagi gue emang paling rajin dan paling pagi nyampe disekolah. Alasannya cukup klise: MENGHINDARI POLISI. Hahaha. Karena tiap pagi polisi juga paling rajin ngadain razia depan sekolah gue. Tanpa kenal hari.

“pagi Mas Budi”, sapa gue.

“pagi juga mbak Edda”, kata Mas penjaga sekolah yang akrab dipanggil Mas Budi. “sendirian aja nih mbak?”

“gak kok mas, seperti biasa, ama Shogun tercinta. Hehe”, jawab gue sambil nunjuk motor kesayangan gue.

“ah mbak Edda ini bisa aja”, Mas Budi ketawa garing.

(alur maju…)

STOP! Kok malah cerita tentang Mas Budi? Bukannya tentang 5 cowok keren yang gue taksir?:mrgreen:

Oke, lets start…

(alur mundur…)

Sekarang waktu menunjukkan pukul 07.00 wita. 15 menit lagi bel tanda masuk bakal menjerit. Anak-anak sudah mulai ramai memadati sekolah. Apa yang gue lakukan? Mata gue sibuk mencari-cari sosok seorang cowok yang paling pertama gue taksir semenjak kelas 1 SMA dulu. Namanya Yoyo. Dia mempesona? Gak juga. Faktanya, gue naksir dia karena terobsesi sama cinta masa lalu gue di SMP.

Nah itu dia! Jawab gue dalam hati. Hari ini dia terlihat keren, terutama di mata gue. Sebenarnya gak ganteng-ganteng banget sih. Tapi mau gimana lagi, namanya juga terobsesi cinta dari masa lalu. Otomatis, tiap kali bertatapan mata, hati gue rasanya langsung meleleh kayak coklat dipanasin diatas kompor.

“lagi apa, Da? Bengong aja”, temen sekelas gue di 3 ipa 2 yang juga gue taksir sedari kelas 1 ngagetin gue yang lagi asyik ngelamunin cowok pujaan hati gue lainnya. Temen gue ini adalah cowok kedua yang gue taksir setelah Yoyo. Panggil aja dia Haphap. Dulu sih gue naksir abis, karena dulu belum sekelas. Tapi sekarang, karena sudah sekelas dan sudah kenal wataknya, gue jadi urung buat melangkah naksir lebih jauh. Hahaha.
“Tuh kan bengong lagi, woy masih subuh!!”.
Gue langsung terperanjat.
“Eh iya, ada apa ya?”
“Malah balik nanya, lagi mikirin apa sih?”, tanyanya penasaran.
Mikirin kamu, jawab gue dalam hati. Hueks, bisa ge-er mampus dia.
“Gak mikirin apa-apa. Emang gue keliatan lagi mikir ya? Katanya tadi lagi bengong, bukan lagi mikir donk”, jawab gue o’on.
“iya o’on. Lo tuh kayak lagi mikir disaat lagi bengong”.

teng.. teng.. teng.. Bel tanda masuk akhirnya menjerit. Obrolan gue ama Haphap terputus gitu aja. Sama kayak hayalan gue tentang Yoyo yang juga terputus gara-gara obrolan gak penting itu. Huh!

(alur maju…)

Bicara soal Yoyo dan Haphap. Waktu kelas 1 SMA, mereka sekelas loh. Perawakan juga hampir sama, walau tinggian Yoyo dikit. Tapi mereka sama-sama gak tau, ada cewek katro yang naksir mereka berdua. Hahaha *ketawasetan*😆
Oke, lanjut ceritanya..

(alur mundur…)

Waktu jam istirahat di hari berikutnya…

“Da, gimana perkembangan lo ama si Yoyo? Masih memuja-muja?”, Mey, temen akrab gue semenjak kelas 1, tapi sekarang beda kelas. Dia di 3 IPS 1. Paling doyan ngegosip. Paling seneng ribut kalau ada cowok ganteng. Ribut memuja-muja.

“Ya gitu deh, lama-lama bosen juga dicuekin”, jawab gue sekenanya.

“Yoyo dilawan, gue kan udah bilang, cowok macam dia gak pantes lo taksir. Bikin sakit hati tau!!”, Eni, sekelas sama si Mey. Sobat gue yang satu ini paling anti sama cowok pecicilan macam si Yoyo. Dia paling cerewet kalau gue naksir cowok yang menurut dia ‘gak bener’.

“Namanya juga naksir, En. Lagian gara-gara si Arman tuh gue jadi suka ama si Yoyo. Susah tau ngilangin pesona dia dihati gue”.

Arman? Yap emang bener, gara-gara cowok dari SMP ini yang mirip banget ama si Yoyo, hati gue langsung luluh lantak dimakan api cintanya si Yoyo. Padahal gue tau, Yoyo itu tipe cowok macam apa, tapi gue tetep kekeuh pertahanin perasaan gue.

“Eni kan gak pernah naksir cowok manapun di sekolah ini, jadi wajar aja kalo dia sensi, Da”, Mey menimpali.

“Wajar donk kalo gue gak suka, Yoyo itu kan tipe cowok penghancur hati wanita, makanya gue gak rela kalo sobat gue disakitin ama dia”, Eni gak mau kalah.

“Udaaah donk, kok malah jadi berantem sih? Lagian gue yang jatuh cinta kok lo berdua yang repot? Santai aja, gals”.

Hening. Sunyi. Senyap…

“eh lo berdua kan tau, gue gak cuma naksir ama si Yoyo doank. Masih ada Haphap, Ube, Tito, ama si Danu. Hehehe”, kata gue akhirnya memecah keheningan. Mey dan Eni melongo.

(alur maju…)

Cerita diatas terjadi waktu jam istirahat. Waktu itu gue nyamperin sobat-sobat gue itu ke kelas mereka. Yah walaupun obrolannya gak gitu-gitu mirip ama kejadian yang sebenarnya, tapi seenggaknya ada gambaranlah gimana gak sukanya Eni dan gimana semangatnya Mey waktu gue naksir cowok-cowok itu. Hehehe:mrgreen:

(alur mundur…)

“Gue duluan ya. Daaah”.

Ritual pulang sekolah. Parkiran penuh. Menunggu para empunya motor keluar duluan. Karena motor gue selalu terjepit diantara hehimpitan motor-motor rongsokan lainnya. Biasanya, yang gue lakukan adalah menunggu di koridor kelas 2, karena paling deket sama parkiran. Selagi nunggu parkiran agak sedikit longgar, gue selalu merhatiin motor astrea hitam yang dimodif sedemikian rupa sampai keliatan cakep dipandang mata. Siapa lagi yang punya motor selain si Ube? Gue selalu nunggu sang empunya motor tersebut nongol tiap pulang sekolah.

Tiba-tiba…

Aduh, kok dia malah keluar dari samping koridor sih? Berarti dia bakal ngelewatin gue donk? Aduh gawat, pura-pura sms ah, kata gue dalam hati.

(alur maju…)

Siapakah ‘dia’ yang gue maksud? Dan apa yang bakal terjadi selanjutnya? Tunggu episode berikutnya!:mrgreen:

[PS] : nama-nama tokoh diatas sengaja gue samarkan, karena belum izin ama pihak yang bersangkutan.😆

BERSAMBUNG…