Tags

, , , , , , , , , , , , ,

Episode sebelumnya..

Tiba-tiba…

Aduh, kok dia malah keluar dari samping koridor sih? Berarti dia bakal ngelewatin gue donk? Aduh gawat, pura-pura sms ah, kata gue dalam hati…

(alur maju…)

Di episode bagian 2 kali ini postingan gue akan sangat panjang, jadi siapin aja kacamata kuda terlebih dahulu. Siapa tau mata kalian bakal jereng setelah baca cerita gue.😛

Apa yang bakalan terjadi selanjutnya? Simak aja yap…😛

(alur mundur…)

Ube dengan gerombolan genknya berjalan dengan gagahnya menuju tempat parkiran. Sialnya, mereka melewati gue yang tengah asik duduk manis menunggu parkiran sampai kosong melompong.

“hai Edda”, sapa Tito yang datang dari arah yang sama dengan Ube. Mereka se-genk. Cowok keempat yang gue taksir. Ini anak emang paling cablak, paling gak tahu malu, paling sok tampan, paling…. siiing! Apa-apaan tadi? Ube nengok ke arah gue sambil menampakkan senyum manisnya? Senyum yang sukses bikin gue langsung terpana! Sumpah!

(alur maju…)

Baru kali itu Ube ngerespon tatapan gue. Yang selama itu juga dia gak pernah sekalipun menyadari kalo gue naksir berat ama dia. Ganteng banget sih. Hehe😛

Sedangkan si Tito, gue naksir dia karena terpaksa. Hahaha:mrgreen: Tito paling deket dan paling akrab ama Yoyo. Karena Yoyo gak pernah respect ama gue, akhirnya gue pindah ke Tito. Awalnya sih Tito yang ngedeketin gue duluan, sering sms gue, sampe akhirnya gue kemakan bujuk rayu dia. Pernah di ajak jalan juga ama si Tito.

(alur mundur…)

Jemput gue di markas, itulah sms dari Tito. Tanpa menunggu waktu lama, gue pun langsung meluncur ke markas tempat genk Tito ngumpul. Tapi seperti biasa, gue nyuruh Tito agar nunggu gue didepan jalan, agak jauh dari markas mereka.

“Kenapa gak pernah mau ke markas sih?”, tanya Tito sekali waktu. Dia hapal betul, setiap kali mau jalan sama dia, gue selalu jemput dia di depan jalan, tanpa pernah mau jemput ataupun singgah di markas mereka.

“Gak apa-apa. Malas aja”, elak gue. Alasan yang gak masuk akal, tapi kayaknya Tito selalu fine-fine aja setiap kali gue jawab dengan jawaban seadanya. Dia cuma bisa angkat bahu.

(alur maju…)

Apa yang akan kalian tanyakan dari cerita gue diatas? Alasan gue yang gak mau singgah atau alasan kenapa gue yang jemput Tito, bukannya Tito yang harus jemput gue?😛

Jujur aja, itulah kebodohan demi kebodohan yang gue lakuin saat itu. Gue terlalu termakan gombalan maut si Tito, sampai akhirnya gue sendiri yang terjebak dalam sarang yang dia buat. Dia selalu beralasan, gak pernah bawa motor kalo mau ke markas. Padahal rumahnya jauh. Gak masuk akal memang, tapi gue nya juga bego, karena rasa gue ke dia, jadi mengalahkan segalanya. Alhasil kalau dia ngajak jalan, gue lah yang harus selalu berkorban. Hufh… Bego ya?

(alur mundur…)

“Kemaren gue mutusin Yoyo”, hanya kalimat itu yang keluar dari mulut gue. Eni dan Mey menatap dengan perasaan iba.

“Sabar ya, Da. Mungkin dia emang bukan yang terbaik buat lo”, hibur Mey yang gak tega ngeliat gue yang berusaha menahan air mata yang hampir jatuh bercucuran.

“Gue bilang juga apa, jadi gini kan akhirnya? Yoyo itu gak pantes buat lo, Da. Tapi lo tetep gak mau denger apa kata gue”, kata Eni murka. Sebenarnya dia juga gak tega ngeliat gue patah hati, tapi tetep aja, namanya juga Eni, dia paling gak bisa terima kalau sahabat tersayangnya jadi patah hati cuma karena cowok gak tau diri macam si Yoyo.

Karena kata-kata Eni, akhirnya gue pun nangis dipelukan Mey.

“Udahlah, En. Gak ada gunanya diungkit-ungkit lagi. It was over”, tandas Mey sambil berusaha ngebujuk gue untuk berhenti nangis.

Seminggu yang lalu gue jadian sama Yoyo. Setelah sekian lama di cuekin ama dia, akhirnya dia respect juga. Dengan bantuan Irul, temen sekelas Yoyo yang juga temen sekelas gue waktu di kelas 2 dulu, kita jadian.

Awalnya gue seneng, karena akhirnya gue bisa jadian sama pujaan hati gue. Yang sudah gue tunggu-tunggu selama hampir 2,5 tahun. Tapi ternyata dari situlah awal malapetaka buat gue. Setelah jadian, kami hilang kontak. Gue telpon, gak pernah diangkat, sms gak pernah dibalas, disekolahpun gak pernah gue liat lagi batang hidungnya. Pacar macam apa dia? Sampai akhirnya gue mergokin dia lagi jalan sama cewek lain. Dan apa yang gue dapat? Dia malah dengan entengnya memamerkan senyum kemenangan. Senyum yang tak akan pernah membuat gue jadi luluh lagi. TAK AKAN PERNAH!

(alur maju…)

Gue gak tau ya ada kesepakatan apa antara Irul ama Yoyo. Soalnya gue sih curiga kalau mereka ngejadiin gue cuma barang taruhan. Karena waktu gue tanya Irul, tu anak gak pernah jawab pertanyaan gue dengan serius. Gak tau deh, cuma mereka dan Tuhan aja yang tau. Sampai sekarang pun gue masih bertanya-tanya. Tapi yoweslah, mbok yo di laliin ae. hahahaha😆

Setelah putus dari Yoyo, gue sama sekali gak pernah melirik dia lagi. Bahkan untuk bertatap muka sekalipun, gue ngerasa jijik. Sakit hati? So pasti. Dan Yoyo pun gue blacklist dari daftar cowok-cowok yang gue taksir.

(alur mundur…)

31 Maret 2005

Tuing…!

Kertas robekan yang dilempar seseorang mampir dengan mulusnya ke meja gue. Padahal yang lain lagi serius memperhatikan bu Nunung, guru Bahasa Indonesia mengajar, gue malah asik bersms ria dengan gaya jadul, memakai kertas sobekan.

Weleh, puisi lagi, kata gue dalam hati. Gue cuma senyum-senyum gak jelas membaca puisi dari Haphap. Ini anak emang lucu, dia kan sudah tau kalau gue gak pernah ngerti ama yang namanya puisi, tapi tetap kekeuh ngirimin puisi yang buat gue puisi itu adalah gombal. Hihihi.

Puisinya bagus, keren juga, pinter juga ya lo bikin puisi. Thanks ya, tulis gue bohong.

Hehehe, puisinya itu menggambarkan kamu di mataku, balas Haphap ge-er.

ah lo bisa aja sih ngegombal, tak ayal bikin pipi gue jadi merah merona.

Da, kamu mau gak jadi pacarku?, tembak dia spontan.

Dueeeng! Bak petir disiang bolong yang bikin gue kaget setengah mampus. Dia nembak gue? NEMBAK? Gak salah?

lo serius?, tanya gue masih penasaran plus kaget.

iya serius. Mau gak jadi pacarku?, tanya dia lagi. Alhasil jam pelajaran Bahasa Indonesia berlalu begitu saja dengan acara penembakan gaya jadul ala era tahun 60an, memakai kertas sobekan.

(alur maju…)

Sejak saat itu gue jadian sama Haphap. Padahal sejak sekelas, perasaan suka gue sejak kelas 1 ama dia itu udah bener-bener hilang. Gak tau juga ada angin apa, tiba-tiba aja gue terhipnotis dengan meng’iya’kan dia jadi pacar gue.

Tau gak apa yang terjadi setelah beberapa minggu kami jadian? Pas pulang sekolah bareng, dia ngomong…

(alur mundur…)

“Yank, sebenernya aku nembak kamu kemaren cuma pura-pura”, kata dia spontan.

“Maksudnya?”, rasa penasaran menghinggapi otak gue.

“Karena waktu itu tanggal 31 Maret dan besoknya April Mop, yaudah aku iseng aja pengen ngerjain kamu”, tegas Haphap lagi.

Gue diam seribu bahasa. Berarti…

“Tapi kamu jangan marah ya? Sebenarnya aku juga udah lama cinta ama kamu. Jadi karena kemaren kamu nerima cinta aku, yaudah sekalian aja. Aku juga gak nyangka aku bakal diterima ma kamu”, lanjut dia lagi sambil nyengir. Bukannya merasa bersalah, tapi dia malah senyum-senyum gak jelas, seolah-olah dia baru aja mengumumkan kalau dia berhasil dapat piala oscar dalam ajang April Mop Sedunia versi Akto Terbaik abad ini.

(alur maju…)

Itu sebagian kecil dari kebegoan yang gue punya. Gue juga gak mikir sih hari itu tanggal berapa. Gue pikir dia emang benar-benar serius nembak gue, sampe bikin gue nerima cinta dia. Tapi gak apa lah, yang penting dia sudah jujur ama gue.

Karena dia lebih muda satu tahun dari gue, ternyata karakter Haphap gak jauh beda ama umurnya. Dia childish ternyata, dan gue gak tahan dengan sifat childishnya itu. Sampai akhirnya hubungan kami hanya bertahan 2 bulan.🙂

Dulu dia pernah sms gue kayak gini, Yank, jangan tinggalin aku ya, aku cinta banget ama kamu, kamu tu beda dari cewek-cewek lain. Aku gak mau kehilangan kamu.

Sms dia itu masih amat sangat gue inget sampai sekarang.

Ngomong-ngomong soal Danu. Cowok kelima yang gue taksir. Sebenarnya gue kenal dia waktu sama-sama ikut bimbel Primagama. Dia anak IPS. Sekelas ama Tito. Pernah ada kejadian yang bikin gue akrab sama dia…

(alur mundur…)

15 menit sebelum praktikum UAS Fisika di mulai…

“Edda ada yang nyari nih”, suara seseorang yang sudah gue hapal ditelinga gue. Danu.

Gue yang tadi tengah asik belajar buat praktikum Fisika, kaget setengah mati demi melihat segerombolan anak-anak cowok IPS yang berbondong-bondong datang ke kelas gue.

“Ada apa nih?”, tanya gue penasaran. Menoleh ke arah Danu.

Tiba-tiba, seorang cowok yang gak gue kenal, yang katanya namanya Hardi, yang memang akhir-akhir ini sering bikin gue malu dengan puisi-puisi yang dia pajang di mading tiap hari (dan tertuju buat gue), datang dari belakang Danu, lalu menghampiri gue dan langsung bersimpuh bak seorang pangeran yang mau mempersunting permaisurinya.

“Da, mau gak jadi pacarku?”, tembaknya langsung. Naujubileeh, mimpi apa gue semalem?? Tiba-tiba ada pangeran norak yang datang dari kerajaan gombal yang dengan gak tau malunya nembak gue ditengah keramaian macam ini??

“Gak, gue gak mau!!”, jawab gue lantang. Gak peduli dengan keadaan sekitar. Entah sadar atau gak, ada yang ngerekam kejadian itu dengan menggunakan handycam.

“Ayolah, Da. Terimalah cintaku”, dia memohon. Yang lain malah bersorak sorai dengan noraknya, “Terima.. Terima..”. Walhasil kelas gue pun menjadi ramai.

“SEKALI GAK, TETEP GAK! PAHAM LO?”, jawab gue murka. Semua orang kaget. Sampai akhirnya gue usir dia keluar dari kelas, berikut rombongan ondel-ondelnya.

Gue tau siapa biang kerok semua ini, sengit gue dalam hati sambil menatap rombongan mereka pergi dari kelas.

(alur maju…)

Setelah kejadian itu, gue gak pernah teguran lagi ama Danu di bimbel. Karena biang kerok dari kejadian diatas itu gara-gara ulah dia. Dia yang ngomporin si Hardi buat nembak gue ke kelas. Karena ulah dia, gue jadi malu sama semua penghuni sekolah. Hiks..

Tapi Danu akhirnya tiap hari selalu sms gue buat minta maap, malah kadang nelpon gue dan ngebujuk gue di tempat bimbel. Karena (lagi-lagi gue bego) kegigihan dia, gue pun akhirnya maapin dia. Sampai akhirnya jadi akrab. Walaupun gak jadian.

(alur mundur…)

Aku gak dibolehin mama pacaran dulu sebelum aku selesai kuliah, Da. Bagai terhipnotis, gue percaya aja. Berharap itu memang bener.

Tapi suatu kala, salah satu temen gue ngomong, “Jangan mau Da ama Danu, dia kan belum putus ama pacarnya si Resi itu”.

JEGGEEER! Bagai halilintar plus angin tornado menghantam dada gue, gue pun akhirnya lemes setelah mendengar ‘pengumuman penting’ yang dilontarkan oleh temen gue itu. Hati gue patah. Sakit hati lagi.

(alur maju…)

Begitulah kejadiannya, dari mulai Yoyo yang gue blacklist, lalu Tito, dan juga Danu. Mereka bertiga sukses bikin gue sakit hati. Selamat deh buat kalian…

Sedangkan Ube, gue gak pernah menyesal pernah suka ama dia, karena dia gak pernah bikin gue sakit hati. Tapi dia gak pernah respect, alhasil gue memutuskan untuk gak naksir lagi. Hahaha.😆

Dan Haphap, walaupun sempet pacaran, tapi gue gak pernah ngerasa nyaman. Karena itulah hubungan gue dan dia cuma seumur jagung. Gue yang putusin dia, karena gue gak pernah ngerasa cocok. Sorry…

[PS] : Kabar terakhir, gue gak pernah liat Yoyo lagi. Peduli amat! Tito dan Ube ngeadd gue di FB. Haha. Danu udah merid sama Resi sejak awal 2008 tadi. Selamat deh. Dan Haphap, sampai sekarang gue masih temenan ama dia. Just friend!😛

* TAMAT *