Tags

, , ,

Ternyata pepatah yang bilang fitnah lebih kejam daripada pembunuhan itu emang bener adanya. Ini terbukti dengan kejadian yang gue alamin kemaren. Gak ada angin gak ada ujan gak ada ojek, tiba-tiba tu fitnah mampir aja gitu ke gue (sekali-sekali yang mampir robert pattinson kek gitu, gak bakal gue tolak dah, hohoho:mrgreen: ). Dan kali ini gak tanggung-tanggung, habis di tuduh yang gak-gak (kata lain yang lebih sopan daripada fitnah), gue di remove. Iya diremove, di erase, di delete. kalo gak ngerti, bahasa Indonesia nya itu, D-I-H-A-P-U-S. Keren kan? Dasar pengaruh buruk!!πŸ™„

Kenapa pengaruh buruk? Gue rasa pertanyaan itu bakal gue jawab setelah gue ceritain masalah yang sebenarnya. Karena kalau gue ceritain duluan, ntar malah gak nyambung lagi ama ceritanya.

Oke, let me tell about the story…
Setelah menjual hengpong N70 gue tercinta, gue beli hengpong merk terbaru. Yang sejenis qwerty, tapi gak nyampe two jeti kok, hehehe.πŸ˜€ Becoz gue punya nomer kepengen banget ganti nomer hengpong, jadilah tu nomer juga ikut-ikutan minta diganti yang baru. Sebenarnya sih gue juga gak pengen ganti nomer hengpong, secara tu nomer udah lumayan cantik, belinya aja one hundred ribu rupiah, lumayan mahal untuk ukuran triple 7 di ujung nomer. Apalagi gue paling suka angka 7, karena angka 7 itu bulan kelahiran gue alias bulan juli. Tapi karena ini tuntutan hati, terpaksa gue relakan dia pergi. hiksπŸ˜₯ *halah, mulai lebaaiii*

Tapi tak apalah, ini juga demi kebaikan gue, biar gue gak selalu teringat kenangan pahit di masa lalu. Yaaa, kalau boleh dibilang ngehindar dari masa lalu sih iya. Tapi gue gak pernah ada niatan tuh buat menghindari ataupun mutusin tali silaturahmi gue ama mantan. Dia sendiri yang mutusin tali silaturahmi kami, padahal kemaren-kemaren sih gue sering ngehubungin dia, tapi gak pernah ada tanggapan sama sekali. jadi yaudah, Fine. Cukup tau aja. Dan prinsip gue, gue gak akan pernah maksa siapapun, entah itu mantan, sahabat, ataupun kerabat, ketika mereka udah mutusin tali silaturahmi ama gue. Titik. Gak pake koma. (lagi-lagi curcol nih)πŸ˜›

Yaudah deh kebanyakan curcolnya gue nih, back to topic aje yee..
Sampe mana tadi? Oh iya sampe nomer baru. Nah pasti pada tau lah ya, ritual setelah kita ganti nomer hengpong? Yaiyalah, kita musti ngasih tau orang-orang terdekat, kalo perlu satu RT, satu kelurahan sampe satu kabupaten di kasih tau semua, hehehe, berasa artis. Tapi gue juga mikir-mikir nih, kali ini gue beli nomer yang agak lumayan cantik lagi, dan gue paling anti ngasih nomer hengpong ama orang asing. Bukan orang asing yang biasa di panggil bule itu looh, yaa bukan lah pastinya, hehe, maksud gue orang yang belum gue kenal apalagi yang gak gue kenal. (sama aja kali, Da) *dijitak massa*:mrgreen:

Dan salah satu yang gue kasih nomer hengpong gue adalah sobat sekaligus abang ketemu gede yang gue kenal di dunia maya. Yang pasti dia cowoklah. Sebut aja namanya R. (dan dia telah mengikrarkan diri sebagai cowok terganteng sejagat raya). Kita udah lama temenan, udah sekitar 2 tahunan, dan dia juga udah gue anggap temen real gue, not in cyber anymore. Buat gue, temen yang gue kenal di dunia maya itu bukan hanya sekedar teman iseng, temen seneng-seneng, ataupun temen dunia maya doank, tapi udah gue anggap real. Karena bagi gue, dunia maya hanya media buat kita nyari teman sebanyak-banyaknya, tanpa kenal SARA. Dan kita semua ini adalah nyata. Kita gak hidup di negeri dongeng, yang semuanya adalah imajinasi. Dunia maya itu lebih dari sekedar dunia imajinasi. Kita hidup, kita nyata. Merdeka!! (jadi berapi-api gue)πŸ˜†

Back to topic lagiiii…
Karena temen gue yang satu ini paling getol juga gonta ganti nomer hengpong, gue pun berinisiatif ngasih tau dia lewat facebook. Tentunya lewat inbox lah, gak mungkin donk gue kasih tau lewat wall alias dinding alias tembok. Yang ada ntar gue malah kebanjiran sms dari para fans gue *muntaah*:mrgreen:
Gak lama kemudian dia sms gue, nah bener kan dugaan gue, ternyata dia emang ganti nomer hengpong.
Dan sehari setelah peristiwa tukar menukar nomer hengpong (gaya lu Da pake peristiwa segala, lu kate tindakan kriminal?), ternyata gue dapet inbox dari sang pacar temen gue tercinta yang isinya… liat gambar dibawah ini…

penampakan percakapan betwen us

Gimana sodara-sodara, sedap banget kan tu kata-kata?😯 Mungkin sebagian dari kalian nganggap hal itu adalah hal biasa aja, atau malah beranggapan, “ah lo jangan su’udzon dulu lah, Da. Mungkin aja dia emang cuma nanya doank.”
Heiiii, om-om dan tante-tante, bukan cuma sekali dua kali aja kali dia nuduh gue dengan pertanyaan kayak gitu. Bahkan pernah ada yang lebih sadis dari kata-kata itu. Sayang sih gue gak punya bukti, kalau ada mah udah gue tunjukkin juga ke publik. Lagian nih kalau mau nanya kan bisa dengan cara yang baik-baik. Misalnya, “Da, gue boleh tanya kan? jangan marah ya, gue cuma mau tanya aja sih, Lo ganti nomer hape ya? Kenapa cuma R yang lo kasih tau? Kok gue gak? Gue kan juga temen lo, Da”. Kalau nanyanya begitu kan lebih sopan, lebih enak juga dipandang. apalagi dipahami. lah kalo nanyanya udah pake emosi, ya keluarannya yang ada malah jadi fitnah kan? Gak enak banget.
(kesimpulan : tu cewek ternyata share password fb ama bang R).

Habis dapat inbox kayak gitu sih gue cuek-cuek aja. ngelaporin hal itu ke bang R juga gue gak nafsu. Buat apa? Gak ada untungnya juga buat gue. Ya kalo gue mau jahat mah bisa aja gue adu domba lagi mereka. tapi gue masih bisa bersikap dewasalah. Gak kayak dia. biarin dah gue di fitnah, Tuhan maha tau kok, yang mana yang bener yang mana yang salah. tul gak?πŸ˜›

2 hari kemudian, gak sengaja waktu gue mau ngeliat profil bang R, lah kok jadi add as friend? Feeling gue jadi gak enak nih, langsung aja gue sms dia,

Gue : R, gue mau tanya, lo ngeremove gue di fb ya? Eh tapi kok gue curiganya cewek lo deh yang pake fb lo terus ngeremove gue. Hehe, cuma feeling gue aja kok, jangan marah yak

Bang R : Waduh gak tau dah gw dul, gw ga ngecek. kayaknya sih iya, coz semua temen2 deket gw diremove ma dia, gw gak tau lo juga kena. sekali lg sory banget y. coz beneran gw gak tau dah sumpah

Gue : Hehehe nyantai aja kali bang. Oya, gw cuma mau kasih tau aja. kemaren sih dia nginbox gw gitu. Gara2 gw cuma ngasi nope gw ke lo doank, dia nyangka kita ada hubungan apa2 gitu. Ya gw sih gak terima di tuduh kek gitu, marah deh gw, mungkin dari situ dia udah ga suka kali ama gw. Tapi gak apa-apa kok, santai aja. Gw ga bakalan marah ke dia atau ke lo. Yang penting gw tau aj sih, hehe.

Bang R : Ni sms ke 4 yang gw terima dari temen2 deket gw, yang suka curhat ma gw, yang bilang “fb gue diremove”.. Bla…bla….

Sebenarnya percakapannya cukup panjang, tapi gue persingkat aja, gak enak ama orangnya. Intinya dia minta maaf ma gue karena gak enak gitu. Tapi yaudahlah, lagian gue juga gak marah kok. dan yang terpenting kita akan terus temenan sampe kapanpun. Bodo amat ama ceweknya, anjing menggonggong, kapilah berlalu, sekalipun tu cewek terus-terusan ngejudge gue yang enggak-enggak, gue tetep santai kayak di pantai.πŸ˜€

Jelaskan kenapa gue bilang pengaruh buruk? gue kenal bang R, dia gak mungkin tiba-tiba langsung ngeremove gue tanpa ada masalah apapun antara kami.πŸ™‚

Dan saran gue sih ya, kalau ada pertanyaan yang mengganjal di hati, harusnya tanyain baik-baik dulu dengan lawan bicara kita. karena pastinya dia juga punya alasan kan kenapa begini kenapa begitu. jangan asal nuduh sembarangan, yang akhirnya jadi fitnah. dan itu pastinya gak enak banget. selain nambah dosa, kita juga pasti bakal dapet image yang gak baik dari orang yang udah kita tuduh tadi. dan pasti bakal berpengaruh ama pergaulan kita nantinya. So, berpikir panjang dulu sebelum bertindak. mungkin dengan cara begitu kita bisa jadi manusia yang lebih baik.πŸ˜‰

[PS] : gue cerita tentang hal ini bukan bermaksud untuk menjelek-jelekkan orang lain. gue hanya ingin membuka mata setiap orang, agar kalau ada mengalami permasalahan seperti yang gue alamin ini, bisa belajar dari kesalahan orang lain. kita hidup di dunia ini saling ketergantungan, jadi marilah kita membina tali silaturahmi kita dengan lebih baik lagi satu sama lain.πŸ˜€