Tags

, , , , ,

Sekedar intermezo nih, kayaknya sekarang kreatifitas gue lagi menurun dan semangat ngeblog juga lagi kendor. Alasannya? Karena begitu banyak masalah yang sekarang lagi gue hadapi. Semuanya jadi berpengaruh ama keantusiasan gue dalam mengapdet blog. Suer deh! Males banget gue.😦 udah gitu sekarang gue lagi sibuk-sibuknya latihan vocal *ciee gaya beneeer*, buat acara wisuda nanti, maklum mau eksis juga gue. tapi keeksisan gue cuma berada dalam kubu paduan suara, hahaha😆 ya mumpung ada lowongan, ikut aja deh, daripada gak ada kesibukan selama masih belum dimulai perkuliahan.

oya, kabar gembira, IPK udah keluar nih, and you know what? IPK gue semester ini tinggi banget. berapa? 3,84! Wow, gue aja gak nyangka bakal dapat segitu. Gileeeee, ternyata gue pinter juga ya *pinter nyonteknya* huahahaha😆

Nah sekarang gue harus cerita tentang liburan gue kemaren, mumpung masih anget di otak, kelamaan ntar malah jadi basi.😀

Begini para fanz gue tercinta:mrgreen:, gue akan bercerita tentang seorang anak manusia yang jelek jelita yang kemaren telah menjalani masa-masa liburannya di sebuah kota yang beriman bernama Balikpapan.

Cerita berawal dari…

Kamis, 18 Februari 2010

Hari kamis, hari keberangkatan gue dan 3 orang temen gue lainnya, Ati, Yuli, dan Dona, ke Balikpapan. tadinya mau berangkat jam 8, tapi karena Dona yang paling belakangan nongol dengan alasan cucian-gue-banyak-banget-jadi-gue-harus-nyuci-dulu, walhasil keberangkatan tertunda selama hampir 1,5 jam. Wah jangan ditanya deh, Dona bakal gak peduli temen-temennya udah pada cemberut kayak jeruk purut nungguin dia kelamaan.

Dona : (dengan muka tak berdosa) maap ya aku telat, hehe
Yuli : untung gak kami tinggalin tadi
Gue : bisa lebih lamaan lagi gak?
Dona : (nyengir kuda)

Anyway, berangkatlah kita. dengan kronologisnya begini..

  • naik angkot 1 jam
  • naik bis ke Balikpapan 3 jam
  • naik angkot lagi 15 menit

Udah deh, nyampe tempat tujuan. Kali ini kita menginap di rumah tante gue. Tadinya sih rencananya malah pengen nginep di hotel gak berbintang alias cuma di penginapan doank, tapi karena ada tawaran menggiurkan dari adek sepupu gue yang tak lain adalah sang empunya rumah buat nginep di rumahnya, jadilah kita menginap dirumahnya. Lumayaaaaaan, ngirit ongkos. Kapan lagi kan dapat gratisan?:mrgreen:

Nyampe disana, karena perjalanan cuma duduk doank selama kurang lebih 4 jam, dengan istirahat bareng sebentar, kita berempat langsung go to Rapak Market. (soalnya yang paling deket cuma itu)😆 waktu itu gue cuma beli handuk doank, soalnya gue lupa bawa handuk. Eit bukannya karena gue gak doyan mandi ya terus gue jadi lupa bawa handuk, tapi emang karena gue bener-bener lupa bawa. Bener deh. Suer! Lagian, masih mending kan gue lupa bawa handuk, daripada gue lupa bawa underwear, wah bakalan kiamat duluan dunia.😆

Habis dari Market gue dan sahabat-sahabat tengil gue duduk diemperan-emperan toko. Ceritanya sih lagi melepas lelah gitu. Udah kayak pengemis jalanan gitu deh, dipelototin orang-orang. Untung yang lewat matanya pada waras, kalo kita-kita ini emang pada cantik-cantik. coba kalo matanya pada katarak, mungkin uang koin 100 perak udah melayang kali ke jidat kami masing-masing.

Cerita berlanjut dengan rencana jadi pengamen kalo duit udah terkuras habis. Minimal buat biaya pulanglah. Ini ide gila dari si Dona. Dia mah urat malunya udah putus. Sekalipun kami menentang, dia akan tetep ngotot. Pokoknya demi holiday, kenapa gak? Itu mottonya.😛

Malamnya kita jalan-jalan ke BC alias Balikpapan Center. Cuci mata doank sih, gak belanja. Soalnya mau belanja juga belanja apaan? sayang banget duit terkuras cuma buat beli hal-hal yang buat gue gak penting, gak penting selama liburan maksudnya. hehehe…😛

Tadinya juga mau kopdar ama mantannya si Dona. Tapi gak jadi. Katanya sih udah 5 tahun gak ketemu. Maklum, rindu yang menggelora.:mrgreen: Sekalipun udah punya cowok, Dona mah gak pernah mikirin, yang penting kalo udah dapat 1, boleh dapet lagi. Mau dua, tiga, ataupun empat, embat aja. Hahaha. Dona..Dona.. Salah makan apa sih nyokap lo sampai-sampai ngelahirin anak ajaib macam lo itu?😆

Jumat, 19 Februari 2010

gue lupa-lupa ingat tentang hari ini. Tapi yang jelas sih pagi ini kita cuma nongkrong dirumah doank, siangnya baru deh jalan-jalan lagi ke BC. Oya, kita ketemuan ama mantannya Dona. Namanya Rio. Wajahnya korea banget, sipit, rada putihlah, gak juga tinggi-tinggi amat, esmud (maklum kerjanya aja di Total), rapi, kayaknya sih dewasa (Rio, jangan GR!), langsung aja gue julukin si korea. Habis kalo ketawa, matanya ilang entah kemana.:mrgreen:

Kita-kita ngajak nonton si Rio. Sebenarnya sih yang traktir Rio itu si Dona. Secara gitu mantannya, kalo kita bertiga mah BSS, alias bayar sendiri-sendiri. Kalo Dona yang traktirin kita berempat, gue jamin ide Dona buat ngamen bakal terwujud, tinggal nyari tutup teh botol sosro doank, terus dipaluin, udah beres. Modal suara cempreng plus goyang dombret dikit uang koin bakal ngalir ke tangan Dona. Sorry Don, gue kagak ikutan dah! *ngacir*:mrgreen:

Tau gak kita nonton film apa? Judulnya R**. Sengaja gue singkat dan gue sensor, soalnya gue bakal dengan sadisnya bilang kalo tu film… GAAAAAK BANGEEEEEET!!! Sumpah!! Gak seru, gak rame, gak bagus, gak mutu, dan sederet gak-gak lainnya yang bikin gue dan temen-temen nyesel nontonnya. Secara gitu duit 25 ribu melayang percuma. bisa buat makan 3 kali sehari tuh di rantau orang.😥

Oya, kalo gue blak-blakan ngomongin ini itu tentang tu film, ntar gue tersangkut kasus yang sama lagi ama bu Prita.:mrgreen: Masa iya, Edda, sang blogger dari Kalimantan Timur yang jelek jelita ini terkena kasus pencemaran nama baik sebuah judul film yang ditontonnya di bioskop. Gak banget kan? Terkenal sih terkenal, malunya itu loh, amit-amit cabang pohon cabe dah.😆

Sabtu, 20 Februari 2010

Hari ini rencananya kita mau ke Manggar. Salah satu pantai yang cukup terkenal di Balikpapan. Bukannya cukup lagi sih, tapi emang udah terkenal. Yah terkenal di kalangan penghuni Kaltim lah.😛 Paginya gue ama temen-temen kepasar dulu, beli segala keperluan buat di pantai nanti. Bukan beli handuk, sanblok ataupun bikini, tapi beli kacamata. Hahaha.😆 Soalnya bakal gak asik lah dipantai tanpa kacamata, rasanya ada yang kurang aja gitu. Maklumlah masih muda, masih pengen gaya-gayaan. Sekalipun diantara mereka guelah yang paling tua, hahaha asem.😆

Kita kesana naek angkot (lagi-lagi karena gak punya alat transportasi sendiri), bertujuh sama adek-adek sepupu gue. Kan lagi weekend, jadi ya pastinya serulah kalo hari ini tuh kita pergi ke pantai. Siapa tau bisa ngecengin bule.:mrgreen: (dikacangin sih iya, Da!). Huahahaha😆

Niatan gue disana cuma poto-poto doank, gak pengen mandi, gak tau juga, emang gak nafsu mandi juga sih. Yaudah, gue cuma berbekal diri doank dengan baju yang punya kantong ajaib, buat naroh camera canon gue plus kacamata kuda. Sedangkan temen-temen dan adek sepupu gue pada bawa bandolan semua. Gak tanggung-tanggung, gede banget. Kalo disatuin udah segede bison kali yak. (emang tau bison bentuknya gimana, Da? Kagak, huahaha)😆

Nyampe disana, tadinya Ati, Yuli ama Dona mau mandi, udah pada siap-siap ganti baju, udah rapi, udah cantik, udah bahenol, udah seksiiiiiii semua:mrgreen:, udah siap nyebur dah pokoknya, tau-tau ada..

Ati : ubur-ubuuur.. (sambil bergidik)
Dona : (udah nyemplung duluan),, byuuuur..

ssssttt,, ini mobil orang, di colong dulu buat poto-poto😛


sebelum pada mandi, narsis dolooo😀

Ati gak jadi nyebur gara-gara banyak ubur-ubur bertebaran dimana-mana. Yang basah cuma sebatas lutut doank, sama ama Yuli dan adek sepupu gue, Yana, Rida, dan Dya. Mereka jadi urung mandi. Dan Dona, dengan basah kuyup, menatap asin ke arah kami. (air laut pan asin😆 ) Dan Ati nyeletuk, “hahaha, lagian siapa suruh nyebur duluan”. Kita semua pada ngakak liat Dona dengan muka asin begitu.😆

Di ujung sebelah timur ada festival layang-layang, keren banget, pasti berat banget tuh naikinnya. Ada lumba-lumba, hiu, dan binatang-binatang laut lainnya. Sayang sih, festivalnya diadain besok. Gak bisa liat keseruannya deh.😦

ini asal jepret doank, mau ngabadiin suasana pantai gitu😛

Oya, karena gak ada yang mandi, jadi kita mutusin buat naik spitboat (bener gak yah tulisannya?). 10 ribu satu orang, kalo bertujuh jadi 70 ribu. karena yang punya boat masih muda, kita bisa nawar 20 ribu, jadi 50 ribu doank bertujuh. lumayan, pengiritan. hehehe😛

orang kalo naik boat gitu harusnya diem, gak usah pake suara atau kalo bisa sih tanpa bergerak kalo gak mau nyebur ke laut, ini malah rameeeeee banget kayak pasar bebek. satu teriak, yang lain pada ikutan. untung si supir kagak jantungan, kalo kebetulan jantungan terus boatnya kebalik, gimana nasib para gadis-gadis cantik ini???😥 *lebaaaay*😆

hahaha, narsis dulu doooooonk😀

Habis naik spitboat, beralih lagi naik banana boat. 1 orang 25 ribu, gak bisa ditawar-tawar. katanya sih demi keamanan. keamanan apaan? buat biaya para SAR mah iya.

Oya, heran deh gue, ada-ada aja ya orang bikin nama. Pisang yang notabene makanan para monkey aja dijadiin nama perahu, keren lagi namanya, BANANA BOAT. Kenapa gak sekalian aja bikin nama-nama perahu sebangsa pisang, kayak perahu semangka, perahu nanas, perahu durian, dll.:mrgreen:

sayangnya, banana boat cuma bisa dinaikin ama 6 orang doank. sedangkan kita kan bertujuh, karena gue yang paling tua diantara mereka, yoweslah, gue deh yang ngalah. akhirnya cuma bisa moto-moto mereka yang asik teriak-teriakan naik banana boat. hiks😥

naik-naik banana boat, gue kagak ikutaaan, hiks😥


mau jepret bule, malah bule nya yang jepret gue *maunya..* wakakakak😆

Gak terasa 3 jam kita main dipantai. Seru sih, akhirnya bisa seneng-seneng sama temen-temen. Dan kitapun pulang dengan badan remuk, kayak dilindes gajah.

oya, ada cerita yang bikin gue gregetan nih, pasalnya dalam perjalanan pulang, kami lagi-lagi naik angkot. nah, kebetulan ada Bule (pria) juga naik angkot bareng kami. ternyata dia singgah di mall BSB (Balikpapan Super Block). karena gak punya duit receh alias ribuan, dia bayar pake duit seratus ribuan. berapa coba dapat kembalian? 90 ribu doank. padahal tarif jauh dekat cuma 3000. si supir beralasan gak ada duit lagi buat ngasih kembalian ama si bule. padahal di dompetnya masih ada duit 20 ribuan tuh keliatan. yang namanya bule mah iya-iya aja, gak tau kalo dia di tipu sama si supir. gue dan temen-temen rasanya pengen protes, tapi gak enak, mengingat disana bukan daerah kami. dalam hati sih bergumam macam-macam. jadi begitu ya persaingan di kota-kota besar, menghalalkan segala cara cuma buat nyari sesuap nasi. ck..ck..ck..

Minggu, 21 Februari 2010

Hari terakhir jalan-jalan ama temen-temen. rasanya gak pengen mereka balik ke habitatnya masing-masing. masih pengen liburan ama mereka. namun apa mau dikata, perjanjian buat liburan di Balikpapan cuma untuk 3 hari doank. lagian dana nya juga udah pada menipis. Dona aja sampai nyeletuk, “ini aja syukur-syukur bisa pulang”. hahaha, iya juga sih. Lain kali mungkin masih ada waktu buat melanjutkan liburan kami yang amat sangat singkat ini.😀

Dan gue? gue gak pulang ikut mereka donk. gue masih stay dirumah sepupu gue itu. so, tunggu aja kelanjutan liburan gue di Balikpapan di episode berikutnyaaaaaaaaaa..😆