Tags

, , ,

kita kesampingkan dulu yee tentang cinta, soalnya ini berita lagi hangat-hangatnya, sayang kalo moment kayak gini telat diabadikan, soalnya bakal rugi. rugi waktu, rugi duit, rugi laba, hahaha😆

emang sih rada telat dikit gue publikasiin, tapi gak apa-apa deh, daripada gak sama sekali.

kali ini gue mau cerita tentang pesta adat yang sedang berlangsung di kota gue. namanya ERAU Pelas 7 Benua. mungkin sebagian dari kalian pernah mendengar atau membaca atau juga nonton acara ini. dulu sih gue pernah cerita tentang pesta adat ini, cuma gue cerita pas acara puncaknya doank. inget kan? *yang gak inget gue getok dulu, biar makin pikun*:mrgreen:

nah 4 hari yang lalu itu tuh acara pembukaan pesta adat ini. gue dan temen-temen sudah stanby disana sekitar jam setengah 9. soalnya katanya nih ya, baru katanya sih waktu itu, acaranya dimulai sekitar jam 10an. walhasil kami dateng jam 9 pagi, alih-alih biar gak kena macet aja dijalan, soalnya kalo udah ada acara kayak gini, mau gak mau harus dateng lebih awal daripada harus ngotot-ngototan dijalan yang bakal penuh sesak oleh manusia dan embel-embelnya (kendaraan maksudnya):mrgreen:

nyampe sana karena orang-orang belum begitu banyak yang datang, alhasil poto-poto narsis dulu..

gue yang mana yaaa? hahaha😀


begonya sampe gak nyadar kalo kami cuma poto-poto sedikit doank😥 padahal moment kayak gini jarang banget terjadi dalam seumur hidup kami, hiks😥 *lebaaaay*:mrgreen: maksudnya ya kami kan gak mungkin bisa kayak gini lagi tahun depan, jadi mau gak mau harus diabadikan lah.😀

oya, karena tempat duduk disana kotor aka berdebu, dan dengan hebatnya gue lupa bawa tisu, akhirnya gue memutuskan untuk beli tisu di pedagang asongan yang banyak berkeliaran disana. awalnya sih ngambil tu tisu dulu dari tangan si pedagang, tapi pas tanya harganya berapa, mata gue rasanya langsung meloncat keluar saking shocknya. tisu yang kalo diwarung-warung harganya cuma Rp.500 – Rp.1000, ini dijual 3 bahkan sampai 6 kali lipat dari harga pasaran alias seharga Rp.3000. aje gileee, dosanya segede apa yak kalo jualan kayak gitu amat? ya gue maklum sih, karena ada moment kayak gini tuh orang-orang pada seenak jidat pengen naekin harga, katanya kan lagi mumpung, tapi dosanya itu loh. (inget dosa juga lo ya, Da. hahaha😆 ). selain orang-orang bakal perlu, juga gak perlu repot-repot mesti ke turun dari gedung stadion cuma mau beli macem-macem. cuman ya itu loh, muahal buanget dah. jadi ilfil gue *apaan sih?*

nah kalo ini kejadiannya laen, karena gue liat ada cemilan kesukaan gue, si chitato, gue iseng tanya harga, kalo yang ini ama pedagang asongan lainnya. bukan yang jualan tisu tadi.

gue : berapa tuh harganya?

pedagang : Rp.11.000 aja de

gue : waduh mahal amat *lirik temen gue*

pedagang : yaudah nih Rp.10.000 aja

gue : gak ah, gak jadi aja

pedagang : Rp.10.000 aja gak pa-pa de

gue : =%^%$&^%*$#&%&*$*

tu pedagang masih aja nawarin harga, padahal gue udah cuek melebihi bebek, masih aja ngotot. mungkin karena capek, pedagang ntu langsung pergi menjauh dari tempat gue berada. dan bisa ditebak, temen gue yang dari tadi maen lirik-lirikan ama gue *maksudnya kan kirim sinyal bete gitu tau harganya mahal banget*:mrgreen: langsung nanya harga asli. setau gue, harga chitato ukuran sedang ntu mah kalo diwarungan juga paling Rp.6.500 doank, paling banter Rp.7.000 lah. lah ini mahal banget ampe Rp.11.000. udah kantong cekak, bawa duit sedikit pula.

eh tapi kan tadi gue cuma iseng doank ya nanya, gak taunya malah jadi bete. hahaha.😆 habis malah ngotot sih, gue bilang kagak jadi masih aja nawar-nawarin. mbok yo kalo mau naekin harga diinget-inget kek. naek harga serebu mah gak masalah, ini sampe 4 rebu, hampir setengah kali lipat dari harga asli noh.🙄

eh back to topic..:mrgreen:

kalo di suruh nungguin pacar pulang dari merantau sampe berbulan-bulan mah gak apa-apa, gue rela, lah kalo harus nungguin pembukaan sampe berjam-jam cuma duduk tanpa dikasih makanan kotak mah siapa juga yang bakal mau? kalo gak ngitung sia-sia kesana dengan bawa temen-temen dan adek-adek tercinta, gue mah bakal pulang dari kapan tau, soalnya dari jam setengah 9 sampai jam satu lewat, belum juga ada tanda-tanda kehidupan pembukaan dimulai.
pantat rasanya sudah mau ambeyen, wajah rasanya jadi sarang minyak, badan rasanya kaku gak bisa gerak, bayangin selama 5 jam cuma duduk-duduk tanpa bisa berdiri. dan pada waktu menunjukkan jam 1 lewat 30 menit, acaranya baru dimulai setelah acara sorak sorai bersukaduka dari para penonton yang udah gak sabar mau liat tari Jepen khas Kutai

tarian dimulaii









nyalain obor nih






dan tarian pun berlangsung dengan sangat khitmat dan sentosa, hahaha😆
dan pastinya para penonton kecewa karna durasinya hanya sekitar 30 menit aja, padahal kita-kita udah nunggu lama.

5 jam hanya untuk 30 menit? sungguh amat sangat MENYENANGKAN! hahaha hiks😆

pulangnya jalanan maceeeeet kayak di Jakarta. udah panas, badan capek, muka lusuh, naek motor, bawa adek lagi. walhasil nyampe rumah tepat jam setengah 4 sore. total waktu dijalan ternyata menghabiskan waktu selama 1,5 jam. ck,,ck,,ck.. cuapek pooooll !!

ni poto-potonya, original dari gue loh, walo cuma pake camera canon 10x zoom, yang penting lagak pake kamera profesional, huahahaha😆