Tags

, , ,

halloooooooooow, gue kembali lagi nih ke habitat gue, hehehe.   gak kerasa ya udah 2 bulan gue anggurin ni blog, tapi masih rameee aja kunjungan ke blog gue ini. maklumlah, yang punya kan caem, wajar kalo banyak yang nyariin *dilarang protes!*:mrgreen:

di episode kali ini nih, gue sebenarnya pengen cerita tentang praktek kerja lapangan yang baru gue jalanin kemaren sampai bikin gue gak bisa apdet blog selama 2 bulan. cuman kayaknya gue lagi mati ide, mati gaya, sampai mati rasa buat nuanginnya ke blog. nanti aja lah apdet selanjutnya bakal gue ceritain serunya magang di perusahaan kelapa sawit. :D 

sekarang, gue lagi dalam masa-masa krisis kepercayaan. bukan kepercayaan tentang agama loh yaaaa, tapi tentang kepercayaan terhadap orang-orang dalam perjalanan  hidup gue. rasanya sekarang susah banget percaya ama omongan orang. gak ada yang menganggap bahwa jujur itu lebih baik ketimbang harus berbohong. emang sih pada kenyataannya, jujur itu menyakitkan, tapi bukannya akan lebih sakit kalo kita  tau bahwa kebohongan itu terbongkar setelah kita bener-bener sudah percaya ama dia dan mengetahui bahwa kebohongan itu adalah sebuah kejujuran yang palsu, iya kan??😦

gue gak habis pikir, kenapa hidup itu kejam banget.  disaat kita sudah percaya pada seseorang, tapi pada akhirnya kepercayaan yang kita pegang teguh itu harus jatuh, pecah dan hancur begitu aja. terus kita harus percaya ama siapaaaaaa??😦 kalo jawabannya percaya pada-Nya, itu bukan jawaban namanya, karna gue juga udah tau bakal ada yang ngomong kayak gitu.😦 maksud gue, sebagai seorang manusia yang saling berinteraksi di dalam dunia ini, siapa lagi yang harus kita percayai kalo orang-orang yang ternyata kita percayai malah menghancurkan kepercayaan yang kita pegang untuk dia.😦

gue nulis kayak gini karna gue lagi kecewa sama seseorang. gue kecewa karena gue merasa gak dihargai sebagai seorang wanita yang juga punya perasaan. gue ngerasa apa yang sudah gue lakuin itu sia-sia. hufhhh… gue bener-bener kecewa…😦

tapi, dibalik rasa kecewa gue, gue juga gak bisa ngebohongin diri gue sendiri kalo gue masih punya rasa yang lain, rasa dimana sebenci-benci nya gue terhadap orang yang sudah ngancurin rasa percaya gue, masih tersimpan rasa yang ingin gue jaga sampai ajal ngejemput gue nanti. *dan ini adalah kata-kata terLEBAAAAAY yang pernah gue tulis disini. gue sadar akan hal itu =.=*   

sekarang yang bisa gue lakuin hanya sabar. sampe-sampe sobat gue bilang, “lo keterlaluan sabar, Da :(“. yaaaah beginilah gue adanya. takdir gue kali ya gue dikasih Tuhan rasa sabar yang teramat sangat. sampe-sampe disakitipun gue hanya bisa ngucap kata sabar, sabar n sabaaaaar teruus. yaaaaah gue emang bisa sabar, karna gue ikhlas menerimanya. *walo pake mewek 7 hari 7 malam* :cry:  tapi gue juga toh manusia biasa yang punya batas kesabaran, kadang kalo udah nyampe puncak, gue cuma bisa nangis doank, tanpa bisa berbuat apa-apa.😦

eh gue kok malah curhat, hahaha. yaudah deh sebagai kata pengantar sebelum gue memulai kisah tentang magang nanti, gak apa-apalah gue berkeluh kesah dulu, biar hati gue plong. karna dalam seminggu ini, gue bener-bener streeeeess *pake S seribu kali* 

caaaww!!😉