Tags

, , , , , , , , , ,

Prolog… 

karna sekarang lagi ngebahas tentang pesta adat, maka gue eh aku bakal ngerubah sedikit tentang gaya tulisan ku yang tadi nya ber’gue-elo‘ jadi ber’aku-kamu‘.  eh ini karna gue eh aku pengen ngehormatin adat istiadatku, makanya aku jadi kalem kayak gini, maklumlah, banyak juga yang protes, “kok orang kalimantan ber’gue-elo’ sih? bukannya disana ‘aku-kamu’ yah?”. udah banyak banget yang nanya kek gitu, tapi yah udah aku jelasin sejelas-jelasnya, aku nyaman dengan nulis dengan gaya bahasa seperti itu. hehehe. oke, kamu-kamu sekalian, cekidot aja yah…

nah sekarang saatnya apdet postingan terbaru. hehehe. banyak yang udah menunggu kayaknya, soal kemeriahan acara Festival Pesta Adat Erau yang sekarang lagi berlangsung di tanah Kutai Kartanegara, Kaltim. nah, seperti yang udah ku ceritain di postingan tahun lalu tentang acara puncak dari festival ini, acara tahun ini gak jauh berbeda ama acara Erau Pelas 7 Benua tahun kemaren. tapi gila ah panas banget, kayak di neraka lagi bocor aja.   aku aja pake pakaian tertutup semua, dari ujung kepala sampe ujung kaki, biar gak meleleh aja gitu saking panasnya.  ada sih mendung-mendungnya, cuma gak sampe ujan. Nah katanya, katanya nih yaa, kalo lagi ada acara pesta adat begini, pasti ada pawangnya biar gak hujan. karna kalo hujan melanda, otomatis acara bisa gak jalan alias berantakan. yah itu sih katanya, bener apa gak aku juga gak tau tuh. hehehe.

oya, Festival Erau Tepong Tawar ini diawali dengan upacara beluluh Sultan H Aji Mohammad Salehuddin II di Kedaton Sultan Tenggarong. Upacara adat beluluh ini berasal dari riwayat yang terjadi di Tanjung Ruwana Kutai Lama pada tahun 1300, dengan munculnya seorang bayi perempuan dipermukaan air Sungai Mahakam. Bayi tersebut berada di atas balai bambu kuning yang beralaskan kain kuning. Balai ini muncul ke permukaan air Sungai Mahakam dengan dijunjung oleh dua ekor lembuswana. Balai dan lembuswana tersebut di junjung oleh dua ekor naga jantan dan betina. Bayi yang dimaksud adalah Putri Karang Melenu, yang kelak ketika dewasa menjadi Permaisuri Adji Batara Agung Dewa Sakti sebagai raja pertama di Kerajaan Kutai Kartanegara. sumber: disini.

sebenarnya aku mau sih videoin tariannya, cuman karna memang lagi males ngerekam, jadi alhasil cuma poto-poto aja yang mewakili. taun kemaren sih di video, cuman males upload nya, mengingat file nya juga gede udah gitu koneksi modem sangat amat lemot luar biasa, makanya cuma bisa poto-poto doank. gak pa-pa donk yaa..

potonya banyak banget yah. moga aja gak bakal newasin banwitch kalian. ahaha. yah acaranya sih buat aku biasa aja, mungkin karna kemaren waktu acara penas juga ada tariannya, jadi ngerasanya biasa aja pas acara pembukaan erau ini. tapi, pas acara puncaknya, tanggal 10 Juli nanti, aku bakal ceritain lagi deh gimana serunya, dan yang pasti akan lebih seru dari tahun kemaren. kayaknya sih. hehehe.

oya, dan lagi-lagi akan banyak acara yang akan digelar selama satu minggu ke depan. selain pameran juga akan ada lomba-lomba ama pergelaran musik yang pasti bakal dimeriahin ama artis ibukota (bukan artis indie aja looh). pokoknya seru deh, kalo udah ada event kayak gini tiap tahunnya, Kota Tenggarong pasti penuh ama wisatawan2 dari luar kota.

udah ah, segini aja dulu postingannya. nantikan postingan berikutnya di acara puncak nanti. okeh?

[PS]: sumpah, garing banget postingan gue kali ini. tapi gak papa deh, gue emang lagi gak mood diajak gila. lagi banyak masalah soalnya.   jangan tanya masalah apa, kalo gak mau gue getok pake palu raksasa!! #sadisgelaa